hijab
Sering Bertanya Mengapa Begini? Mengapa Begitu?

Sering Bertanya Mengapa Begini? Mengapa Begitu?

1 Jan 2020
639x
Ditulis oleh : IdeBlog

“Ih, kenapa sih aku ngga keterima di kampus A? Padahal kan aku udah belajar mati-matian!”

“Sedih, kenapa yang juara malah si B? Padahal, dia sering minta bantuanku.”

“Sebal, kenapa aku ngga terpilih untuk mendapatkan posisi itu di kantor?”

Dalam keseharian, tak jarang kita mendengar banyak tanya. “Mengapa begini?”, “Mengapa begitu?”

Tak jarang kita menggunakan juga alasan atas pertanyaan-pertanyaan kita. “Padahal aku kan sudah..., tapi mengapa ... .”

Ya, kita sering menggunakan persepsi dan pemahaman kita dalam mempertanyakan sesuatu yang menurut kita tepat. Kata kuncinya adalah ‘menurut kita’. Bisakah kita menggunakan persepsi dan pemahaman kita untuk mempertanyakan sesuatu? Tentu saja bisa, justru Allah meminta kita untuk berpikir atas segala sesuatu kok. Ada banyak ayat dalam Quran yang meminta kita untuk berpikir.

Seperti yang terdapat dalam Quran Surat Yunus ayat 3:

“Sesuangguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang menciptakan langit dan  bumi ke dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy untuk mengatur segala urusan. Tiada seorangpun yang memberi syafaat kecuali sesudah ada izin-Nya, (Dzat) yang demikianlah ialah Allah, Tuhan kamu, maka smbahlah Dia. Maka apakah kamu tidak mengambil pelajaran?”

Namun hal yang selanjutnya kadang luput dari perhatian kita adalah mengenai hasil dari usaha-usaha yang sudah kita lakukan untuk mencapai sesuatu. Kita sering menilai bahwa usaha yang kita lakukan sudahlah optimal, jadi pasti akan berhasil. Padahal berhasil atau tidaknya sesuatu, Allah-lah yang punya hak prerogatifnya. Allah pula lah yang paling tahu apa yang paling baik bagi hamba-hambanya.

Percayalah atas persepsi-Nya. Tidak ada yang dapat menandingi ketetapan-Nya.

Jika ada sesuatu yang belum dapat engkau raih, tengoklah kembali niat atas usaha-usahamu. Apakah niatmu perlu direvisi? Apakah niatmu perlu diluruskan lagi? Peka jugalah apa yang sedang coba dipahamkan Allah pada diri dari peristiwa tersebut.

Bertanya ‘mengapa begini’, ‘mengapa begitu’ tak mengapa. Tapi tanyakan juga pada diri mengenai niat atas usaha-usaha yang kita lakukan.

Selamat berusaha, berdoa, dan yakinlah atas persepsi-Nya!

Berita Terkait
Baca Juga:
Pendidikan Agama Penting untuk Anak Jaman Sekarang

Pendidikan Agama Penting untuk Anak Jaman Sekarang

Pendidikan      

8 Maret 2021 | 238


Banyak sekolah Islam yang kini tumbuh di tanah air, karena sekolah Islam saat ini adalah menjadi prioritas utama bagi orang tua, karena dengan kita memilih sekolah yang berbasis Islam agar ...

Bermain ML Mudah Dapet Untung? Ini Nyata Ada Disini Lho

Bermain ML Mudah Dapet Untung? Ini Nyata Ada Disini Lho

Hobi      

30 Jun 2020 | 860


Siapa yang belum mengenal Mobile Legends, mobile legends menjadi salah satu game mobile yang paling beken dengan jumlah pemain hampir mencapai jutaan orang diseluruh dunia. Di Indonesia ...

Apakah Kau Siap Menjalani Hidup?

Apakah Kau Siap Menjalani Hidup?

Inspirasi      

8 Des 2019 | 665


Beberapa waktu lalu, tiba-tiba aku teringat dengan dua kata bijak dari Pidi Baiq, seorang penulis terkenal yang sudah berhasil mengangkat novelnya ke layar lebar. Namun bukan film atau ...

Penuhi Nutrisi Saraf Kita Agar Tetap Sehat

Penuhi Nutrisi Saraf Kita Agar Tetap Sehat

Kesehatan      

10 Mei 2021 | 355


Sistem saraf tepi pada manusia ada dua macam yaitu ada yang bekerja pada sistem sadar dan satu lagi bekerja diluar kesadaran. Sistem saraf tepi berada diluar sistem saraf pusat dan tidak ...

Tipe-Tipe Makan Siang

Tipe-Tipe Makan Siang

Majalah Dinding      

6 Jan 2020 | 774


Makanan, ini adalah salah satu kebutuhan pokok manusia. Rasanya kita semua tahu bahwa manusia butuh makan bukan? Nah, kali ini kita akan membahas tentang makanan. Dalam sehari, pada umumnya ...

Basuki Setianugroho Penipu

Basuki Setianugroho Penipu

     

22 Des 2020 | 281


...