Tryout.id
Ketika Ironi Kereta Cepat Jakarta-Bandung Tak Sampai Bandung, Begini Kata Ridwan Kamil

Ketika Ironi Kereta Cepat Jakarta-Bandung Tak Sampai Bandung, Begini Kata Ridwan Kamil

27 Okt 2021
385x
Ditulis oleh : IdeBlog

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengaku tak mempersoalkan tidak adanya stasiun Kereta Cepat Jakarta-Bandung di Kota Bandung.

Sebab, warga Kota Bandung yang ingin menggunakan Kereta Cepat difasilitasi kereta feeder dari Stasiun Bandung ke Stasiun Hub Padalarang.

“Jadi nanti pakai Kereta Cepat ke Padalarang, dari Padalarangnya naik kereta khusus. Jadi misalnya orang Bandung ke Kebon Kawung (Stasiun Bandung) ya dia naik kereta khusus sampai Padalarang baru ngabret naik Kereta Cepat sambil menunggu nanti investasinya memungkinkan membangun fundamentalnya di Tegalluar,” ujar Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil di Gedung Sate, Kota Bandung, Selasa (26/10/2021).

Emil pun memaklumi segala dinamika yang terjadi dalam proses pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

Sebab, proyek itu merupakan inovasi baru yang pasti menemukan banyak tantangan.

“Karena kewenangannya di pusat jadi setiap berita terkait Kereta Cepat saya permaklumkan karena itu inovasi baru. Ada kenaikan biaya, ada pindah stasiun saya kira saya permaklumkan dulu,” tuturnya.

Maklum stasiun hub dibangun di Padalarang

Emil juga memaklumi mengapa stasiun Hub dibangun di Padalarang. Sebab, pembangunan stasiun membutuhkan biaya yang besar.

“Di Padalarang itu dipilih karena biayanya lebih murah sehingga warga dari mana tinggal pakai jalur kereta existing kira-kira begitu,” jelasnya.

4 stasiun awal Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Seperti diketahui, dalam fase awal ada 4 Stasiun yang digunakan untuk melayani penumpang Kereta Api Cepat Jakarta Bandung (KCJB) yaitu Stasiun Tegalluar, Padalarang, Karawang dan Stasiun Halim (Jakarta).

Pelayanan KCJB akan terintegrasi dengan moda transportasi lainnya. Hal ini dilakukan untuk memberikan kemudahan bagi para pengguna jasa.

Salah satu bentuk integrasi yang dihadirkan adalah dijadikannya Stasiun Padalarang sebagai stasiun hub yang bersisian dengan jalur eksisting KAI di Padalarang.

Keberadaan stasiun ini dinilai dapat meningkatkan konektivitas penumpang dari pusat Kota Bandung dan Cimahi yang akan menggunakan layanan KA Cepat.

Salah satu bentuk integrasi yang dihadirkan adalah dijadikannya Stasiun Padalarang sebagai stasiun hub yang bersisian dengan jalur eksisting KAI di Padalarang.

Keberadaan stasiun ini dinilai dapat meningkatkan konektivitas penumpang dari pusat Kota Bandung dan Cimahi yang akan menggunakan layanan KA Cepat.

“Di Stasiun Hub Padalarang ini, akan terjadi konektivitas yang nyaman bagi penumpang KCJB yang ingin langsung melanjutkan perjalanan ke Kota Cimahi dan Bandung dengan KA Feeder yang dilayani oleh PT KAI,” jelas Presiden Direktur PT KCIC, Dwiyana Slamet Riyadi dalam keterangan resminya, sebagaimana dilansir Kompas, Selasa (20/10).

Alasan operasional stasiun hub Padalarang menurut KCIC

Penambahan Stasiun Hub di Padalarang dilakukan dengan mempertimbangkan berbagai aspek.

Salah satunya adalah demografi, komersial dan infrastruktur di area Padalarang yang memadai, dan untuk menyasar penumpang yang berasal dari Bandung bagian Barat.

“Stasiun KCJB akan berada di sebelah barat stasiun KA Padalarang. Penumpang yang hendak menggunakan layanan Kereta Cepat dari Padalarang atau sebaliknya akan disediakan KA Feeder menuju stasiun Cimahi dan Bandung,” jelas Dwiyana.

KA Feeder menggunakan rangkaian KRD yang didesain seperti KA Bandara, dan nantinya akan melayani rute dari Stasiun Padalarang menuju Stasiun Bandung serta dapat berhenti di stasiun Cimahi.

Pemberangkatan KA Feeder ini adalah setiap 20 menit pada jam sibuk dan 30 menit di luar jam sibuk atau menyesuaikan operasional kereta cepat.

Adapun durasi perjalanan dari Stasiun Padalarang ke Stasiun Bandung adalah 18 menit. Jika berhenti di Stasiun Cimahi maka durasi perjalanan menjadi 22 menit.

Pengoperasian Stasiun Tegalluar

Sementara pengoperasian Stasiun Tegalluar diharapkan dapat menyasar penumpang di Bandung bagian Timur, akan terhubung dengan Bus Rapid Transit dan juga taksi.

Stasiun Kereta Cepat Jakarta-Bandung di Tegalluar juga memiliki kemudahan aksesibilitas, mulai dari exit tol Padaleunyi arah Jakarta dan aksesibilitas dari dan menuju Gelora Bandung Lautan Api.

Stasiun Walini hanya jadi stasiun pelayanan, untuk kurangi efek membengkaknya biaya.

Lebih lanjut dijelaskan Dwiyana, pada fase pertama pengoperasian Kereta Cepat Jakarta-Bandung ini, Stasiun Walini belum dimasukkan menjadi stasiun pelayanan mempertimbangkan aspek komersial dan mengingat saat ini PT KCIC sedang melakukan upaya efisiensi dengan mengurangi potensi cost overrun.

Dwiyana menekankan meski terjadi penundaan pembangunan Stasiun Walini, bukan berarti pengerjaan konstruksi di Walini dibatalkan.

Ia menuturkan PT KCIC akan melakukan pembangunan Stasiun Walini di fase selanjutnya sesuai arahan pemegang saham.

“Penundaan pembangunan ini bukan berarti pengerjaan konstruksi di Walini batal. Namun hanya ditunda sementara waktu,” jelasnya.(dbs)

(hajinews)

Baca Juga:
Hentikan Penyebaran Virus Korona, Bekerja Jarak Jauh Jadi Solusinya

Hentikan Penyebaran Virus Korona, Bekerja Jarak Jauh Jadi Solusinya

Inspirasi      

19 Maret 2020 | 809


Kerja jarak jauh, ini adalah salah satu kebijakan yang diambil pemerintah ketika angka  penyebaran virus korona masih bertambah di Indonesia. Jika para pelajar merasakan belajar jarak ...

Berbagai Pilihan Wujud Buah dan Sayur

Berbagai Pilihan Wujud Buah dan Sayur

Kecantikan      

19 Des 2019 | 804


Serat! Ini adalah salah satu kebutuhan tubuh yang (mungkin) sering luput dari kita kaum omnivora. Manusia termasuk omnivora atau pemakan segala. Namun manusia ini sering lupa ketika ia ...

Penjual Tahu Tempe Menghilang

Penjual Tahu Tempe Menghilang

Kuliner      

21 Feb 2022 | 234


Penjual tahu tempe dipasar masih ada yang menjajakan dagangannya, namun begitu yang dijual itu adalah stok hari sebelumnya. Sedangkan untuk tahu dan tempe yang baru penjual mengatakan tidak ...

Pelajaran Syukur di Masa Pandemi Virus Korona

Pelajaran Syukur di Masa Pandemi Virus Korona

Religi      

23 Apr 2020 | 691


Bersyukur, mungkin ini adalah satu topik yang ingin diingatkan Allah di masa pandemi ini. Ketika mobilitas dan sosialisasi lebih terbatas, Allah sedang mengingatkan kita untuk mensyukuri ...

Jahe Menjadi Barang Mahal Karena Manfaatnya Untuk Kecantikan

Jahe Menjadi Barang Mahal Karena Manfaatnya Untuk Kecantikan

Kecantikan      

13 Apr 2020 | 676


Siapa yang tidak mengenal jahe, ya jahe adalah tumbuhan yang bisa ditanam dengan mudah sekaligus manfaatnya yang sangat banyak untuk kesehatan dan kecantikan. Wanita yang fitrahnya ingin ...

Harus Tahu Nih, apa sih bedanya jilbab dan kerudung?

Harus Tahu Nih, apa sih bedanya jilbab dan kerudung?

Fashion      

8 Feb 2020 | 948


Hijabers pasti anda sehari hari mengenakan jilbab atau kerudung bukan. Jilbab dan kerudung, apakah keduanya memiliki arti yang sama? Pasti banyak dari anda yang mengira bahwa keduanya ...